Tuesday, September 22, 2015


[Travelog kembara hati]



Acapkali persolan yang timbul apabila ada saudara atau rakan yang kembali dari mengerjakan ibadah umrah/haji iaitu seronok ke? Apa yang seronoknya? Pasti mereka menjawab “memang seronok, seronok sebab dapat membuat ibadah!”. Jawapan yang saya sendiri tidak pasti kesahihannya.

Habis tu mengapa setelah kembali, konsistensi ibadah itu tidak diteruskan? Aurat tidak dijaga seperti di sana? Perbuatan dan bicara kadangkala tidak mengambarkan yang kita baru kembali dari menjadi tetamuNYA? Inilah antara perkara yang saya geruni akan berlaku pada diri sendiri apabila kembali menjejakkan kaki ke bumi Malaysia. Mencari konsistensi. Ya benar! Tidak semua yang kembali dari mengerjakan ibadah haji dan umrah menonjolkan diri sebagai "manusia baru". Malahan ada yang lebih teruk dari sebelum mereka ke sana.

Persoalannya, apakah segala amal ibadah yang dibuat tidak selari dengan niat yang dipacak di hati? Apakah cukup apabila pergi ke sana, menyelesaikan ibadah wajib, berselfie di hadapan Kaabah sebagai bukti kehadiran di sana, kemudian kembali duduk bertapa di hotel, berborak dan merokok, membeli belah hinggalah tamat hari terakhir di sana mampu menjadikan kita ibarat bayi yang baru dilahirkan, suci sesucinya? Bukankah itu yang dijanjikan kepada kita, apabila melakukan tawaf ALLAH akan ampunkan dosa kita, kemudian ibadah saie itu sendiri akan menyucikan diri kita daripada dosa.

Jadi mengapa mahu merugikan diri, mengeluarkan belanja besar untuk ke sana tetapi hasil pulangannya tetap sama, tiada perubahan? Memang sahih, untuk berubah tidak perlu tunggu untuk pergi umrah/haji, di Malaysia pun manusia boleh berubah, semua tergantung pada kehendak dan kemahuan diri. Namun, alangkah manusia itu terlalu sombong, diberikan ALLAH jalan pintas untuk memperbaiki dan mensucikan diri, tetapi jalan yang jauh serta berliku pula yang suka diikuti. Moga tulisan ini tidak menjadikan saya riak, malahan menjadikan saya sebagai manusia yang lebih bersyukur. Astargfirullah...

Alhamdulillah pengalaman yg selama ini hanya didengar dari mulut org bercerita tetapi apabila dapat merasainya sendiri tambahan lagi menjadi tetamunya pada bulan Ramadhan adalah penuh rasa syukur dan seronok. Gambarannya jika dapat ditafsir dgn ayat mudah adalah lebih baik jika pergi sewaktu usia muda, badan masih kuat untuk membuat tawaf, saie, bersolat serta berdoa di tempat-tempat yang mustajab doanya serta merasai untuk cium hajarul aswad dalam keadaan manusia berpusu-pusu untuk merebut ganjaran yang dijanjikanNYA.

Terpilih menjadi tetamunya di usia 33 tahun adalah satu nikmat. Bahkan sebenarnya jemputan itu telah ALLAH hantar 3 tahun sebelum ini iaitu sewaktu kami membuat yearly planning. Antara yang kami tulis adalah menunaikan ibadah umrah & haji dalam tempoh 2-3 tahun. Tetapi catatan itu hanya tinggal kenangan kerana kami tidak bersungguh-sungguh berdoa dan berusaha pada masa itu. Malahan suami baru mendaftar diri setahun yang lepas di Tabung haji untuk ibadah haji dan mendapat giliran di usia 75 tahun. Kegilaan apakah ini? Masih mahu menunggu usia 75 tahun baru hendak menjadi tetamuNYA? Saya tidak pasti adakah pada ketika itu, umur kami masih panjang atau kami masih sihat untuk membuat tawaf dan saie sendiri tanpa bantuan orang lain.

Tidak teringinkah kita untuk dapat mengerjakan tawaf terlalu hampir dengan Kaabah, tidak teringinkah untuk bersolat dan berdoa betul-betul di hadapan multazam, di Hijr Ismail, di bawah pancuran emas dan di Makam Nabi Ibrahim?



Sedang manusia bertolak-tolakkan dan berebur-rebut untuk dapat bersolat dan berdoa di situ, tetapi kita hanya mampu melihat Kaabah sayup-sayup dari kejauhan dek kerana badan yang tidak kuat untuk membawa diri akibat usia yang sudah menjangkau waktunya.

Justeru, izinkan saya mengesyorkan kepada pembaca semua agar senantiasa memasukkan di dalam doa supaya dipanggil menjadi tetamuNYA di usia muda. Bahkan adalah tidak mustahil sekiranya meletakkan sasaran umur yang kita hajati di dalam doa. Percayalah, ALLAH maha mendengar lagi Maha memakbulkan permintaan hambaNYA. Itulah kuncinya, berdoa dan terus berdoa. Saya percaya, suami adalah antara orang yang senantiasa berdoa agar kami dapat menjadi tetamuNYA di usia muda. Tidak seperti saya, yang selalu "terlupa" untuk menyelitkannya di dalam doa sebelum ini. Moga ALLAH ampunkan dosa saya.

Alhamdulillah, kehadiran saya di rumah ALLAH telah merubah persepsi saya sebelum ini. Saya tidak akan menunggu usia tua untuk mengerjakan ibadah haji. Moga ALLAH makbulkan doa saya dan suami untuk menjadi tetamuNYA bagi mengerjakan ibadah haji pula. 

"Sungguh aku rindukan rumah Mu, 
di sana aku senantiasa gembira, tiada hal dunia dibicara, 
Sungguh, di sana mulut dan perilaku ku terjaga,
Aku letih dengan urusan dunia, hingga aku lupa berbicara dengan Mu,
Ampunkan dosaku Ya Allah".


InsyaAllah doakan agar perkongsian menjadi tetamu Allah ini dapat segera dibukukan dan memberi manfaat pada ramai orang.

Salam Aidiladha buat semua...


1 comments:

Dewi Aja said...

Perkenalkan, saya dari tim kumpulbagi. Saya ingin tau, apakah kiranya anda berencana untuk mengoleksi files menggunakan hosting yang baru?
Jika ya, silahkan kunjungi website kami http://kbagi.com/ atau www.facebook.com/kumpulbagi/ untuk info selengkapnya.

Di sana anda bisa dengan bebas share dan mendowload foto-foto keluarga dan trip, music, video, filem dll dalam jumlah dan waktu yang tidak terbatas, setelah registrasi terlebih dahulu. Gratis :)